Make your own free website on Tripod.com
 

 

 

ood morning, good morning
The sun is in the sky
Good morning, good morning
Open up your eyes
Time to wake up
So many things to do
Good morning, good morning to you

Good morning, good morning
Let the day begin 

Good morning, good morning
Hear the blue birds sing
Time to wake up
So many things to do
Good morning, good morning to you

Good morning, good morning
Good morning, good morning
Good morning, good morning to you. 

April 5, 2003  [10:59 PM]

"...Jikalau raja Melaka hendakkan aku, perbuatkanlah aku jambatan emas satu dan jambatan perak satu, dari Melaka datang ke Gunung Ledang.  Akan peminangnya hati nyamuk tujuh dulang, hati kuman tujuh dulang, air mata setempayan, air pinang muda setempayan, darah anak raja yang bernama Raja Ahmad itu semangkuk..."

-----

"Kawin tu judi," katanya spontan, sekaligus mematahkan hujah-hujah aku yang separuh masak.

Aku tergamam.  Bunyinya macam nasihat yang aku sendiri pernah berikan pada seorang kawan dalam situasi yang serupa.

Kahwin itu satu perjudian.  Hidup ini satu perjudian.

"Ada hari untung, ada hari rugi," dia sambung.


Tak ada cincin berlian 18 karat, berkilau-kilau.  Tak ada hidangan istimewa di restoran orang kaya-kaya, dalam samar-samar cahaya lilin.  Tak ada gesekan biola beralun-alun.  Dia tidak melutut di depan aku dengan bunga mawar sekuntum macam dalam filem-filem Hollywood yang aku suka tonton.

Di sebuah gerai di tepi tasik, dia beritahu aku kahwin itu satu perjudian dan aku rasa mahu menangis.

Lama juga aku terdiam.

Dia tidak menjanjikan aku apa-apa.  Dia tidak janji akan memintal buih-buih di laut atau mengutip bintang di langit.  Dia tidak janji akan menurut segala kemahuan aku.  Dia tidak janji akan ada bersama aku sampai mati.  Dia tidak janji tidak akan jadi seperti laki-laki lain.  Dia tidak janji satu apa pun. 


Di depan aku ketika itu ada seorang lelaki dewasa yang aku sudah kenal selama 18 bulan, yang sudah menerima aku seadanya dan meminta aku juga buat begitu terhadapnya.

Aku terharu, kehilangan kata-kata.  Perlahan-lahan aku mengangguk, tanda setuju.

-----

Cincin tersarung di jari manis tandanya sudah.

(Projek Fasa I selesai. Fasa II, insya-Allah, akan menyusul kemudian.)


 










 







 

This site supports: